Skip to main content

Review : Pear OS 7, Gnome 3 Shell



Pernah denger Pear OS ga???kalo ga tau sini tak kasih tahu...hehehe.... sorry becanda... maklum bikin postingan blog ini tengah malam... ehehe...

Serius pernah dengar ga Pear OS???? Kalo Mac Os? atau Windows 8? Debian GNU/Linux?Kalo Ubuntu?? Nah itu dia, Pear OS itu turunan alias anaknya Ubuntu, yakni pengembang Pear OS yang bule Prancis ini ngambil kode sumbernya Ubuntu Linux terus di permak macem-macem, terus di beri nama Pear OS?? gitu deh... hehehe

Terus bedanya apa dong sama Ubuntu GNU/Linux? ya beda dong, lha wong yang ngembangin juga beda....ehehe becanda lagi... perbedaan utamanya itu ada di tujuan dari pengembangan Pear OS. Nah lho, Pear OS bertujuan membuat distro (apalagi ini istilah) berbasis Ubuntu yang menyerupai keindahan dan kemudahan MacOS.. ini menurut saya lho, karena memang antar muka grafisnya plek mirip banget MacOS, bedanya ini Pear OS, dan tampilannya itu cuma shell dari gnome 3 yang jadi Desktop Environmentnya.

Pear OS shell (shellnya Pear OS) ini juga yang menjadi pembeda utama antar muka grafis antara Pear OS dan Ubuntu yang memakai Unity sebagai shellnya. Elemen penting dari Pear OS yang tidak ada di Unity adalah adanya panel di bagian bawah layar yang mirip banget dengan panelnya MacOS. 

yang lain adalah adanya Welcome help yang nunjukin cara make antar mukanya Pear, terus yang agak beda juga adanya tool tweak khusus yang digunakan untuk memudahkan pengguna mengakses repo ppa nya Pear OS dan beberapa fungsi lain, seperti untuk membersihkan berkas-berkas yang sudah ga berguna di sistem.

Yang paling menarik tentunya Pear OS shellnya, karena shell nya ini paling mendekati tampilan standar Gnome Shell yang menjadi bawaan di Gnome 3. Tidak seperti Unity atau Cinnamonnya Mint yang sangat berbeda dengan gnome shell.

Memang sih, paket asli bawaan dari Pear OS kadang-kadang masih nge-crash tetapi untuk penggunaan standar sehar-hari (ngetik, ngenet, game ringan) masih sangat cukup memadai...

ohya, kalo pengen nyoba, jangan lupa ISO cd nya Pear OS lumayan gendut sekitar 1 GB lebih, dan karena ini make Gnome 3, usahakan chip VGA ente lumayan mumpuni, kalo ga ya, kena fallback mode yang secara estetika kurang nyamleng gitu...misalnya kalo nyoba di virtualbox..

oke ... pengen liat kayak apa tampilanya??? liat di pesbuk aja ya...disini https://www.facebook.com/media/set/?set=a.4694298035332.1073741827.1230482324&type=1

Next read :


PearOS
supported by faihana-store.com

Mau Cantik plus  dapet duit????
hubungi
inbox FB https://www.facebook.com/andiri.rumanggar
inbox FP https://www.facebook.com/AttaqisGallery
SMS atau WhatsApp 083872303254

WELLCOME TO RESELLER


Comments

Popular posts from this blog

Memilih Distro Linux 2019

Memilih sistem operasi untuk laptop/pc itu buat saya kayak milih pacar ya. Apalagi kayak saya yang udah pewe sama Linux. Sejak 2008 saya sudah install linux di pc saya. Nah begitu punya Laptop ya pilihan saya ya install OS nya ya distro linux. MS Windows dan Macintosh ga masuk itungan lagi. Meskipun dengan berbagai hambatan dan tantangannya termasuk aplikasi dan interoperabilitasnya.

Nah, untuk milih Distro Linux itu juga ga mudah, karena emang jumlah Distro nya linux itu udah ratusan. milihnya juga perlu ati ati. Untuk pemula yang mau nyoba nyoba linux saya kasih tip dan triknya.

1. Beking nya gede dan berkomitmen.. alias pengembangannya bukan one man show atau hanya dilakukan oleh pengembang yang kurang berkomitmen. Jaga jaga aja pas udah pewe make, tiba-tiba situsnya ilang, ga ada update lagi. repot kan..? banyak kejadiannya. Pilih yang user base nya alias komunitasnya gede.. ya semisal Debian, Ubuntu atau Slackware. Redhat juga boleh kalo mau bayar servicenya. Kalo sekedar mau co…

Linux : Gagal Install Frugalware di Laptop

punya laptop yang terbaru itu belum tentu bisa nyaman lho, apalagi kalo pengen bisa mandiri make Linux... hehe. kenapa??? Karena belum tentu hardware terbaru ente tersebut sudah ada firmware nya buat Linux?? Jadi anak tiri ya?? kalo winwin sama apel kroak pasti disediain tuh driver buat hardware terbaru?mengapa sih terjadi seperti itu?? apa karena Linux itu open source sehingga membuka spesifikasi hardwarenya berpeluang meruntuhkan dominasi suatu produk?? mungkin juga sih, mungkin juga enggak kok...
Tapi, hardware yang udah di-bikinin firmware resmi pun kadang-kadang rewel lho? apalagi yang terkait dengan sistem utama laptop/PC macem CPU...bisa-bisa ga mau booting itu Linux yang ente install..
contoh paling nyata adalah teknologi amd-microcode yang dikenalkan oleh produsen  chips AMD.karena masih tergolong baru, belum semua distro linux mengintegrasikannya kedalam distro racikannya.. walhasil terkadang sampai gagal booting seperti yang saya alami pas install Frugalware 64 bit di Lapt…

Wedang Sinden

Saat musim hujan begini perlu menjaga kesehatan dan stamina, apalagi pas hujan deres enaknya minum yang anget-anget.
karena dirumah udah ada bahan untuk bikin  wedang sinden ya jadilah bikin. 
ohya sebelum tak jabanin cara bikinnya, sekilas sejarah dinamakan wedang sinden karena dulunya minuman ini memang diminum para pesinden (penyanyi langgam jawa). Kalo sekarang sih sebut aja JKJ alias Jahe Kencur Jeruk karena memang itu bahan utamanya. 
Berkhasiat menghangatkan badan dan mengurangi batuk.
oke kita beberin resepnya dan cara bikinnya.

bahan : 2 ruas jahe (@5 cm) 2 ruas kencur (@1 cm) 1/2 jeruk nipis sedang 1/4 buah gula jawa
Cara buat :
1. bersihkan jahe dan kencur, kalo minat jahe boleh di bakar dulu. kemudian cuci bersih dan haluskan. 2. Jerus nipis dibuang bijinya kemudian peras. 3. Gula Jawa dihaluskan agar mudah untuk mencair. 4. siapkan tempat untuk mencampur masukkan semua dalam kemudian campur. 5. tambahkan air secukupnya dan aduk sampai gula larut.

6. saring dan hidangkan.